8:00 - 17:00

Our Opening Hours Mon. - Fri.

+62 21 - 57945411

Phone and Fax Number

Search

Trump Siap Membuka Kembali Ekonomi Walau Korban COVID-19 Melonjak

membuka kembali ekonomi

Membuka kembali ekonomi menjadi prioritas Trump dalam pandemi COVID-19 di Amerika. Kematian tampaknya adalah harga yang bersedia dibayar melihat jumlah korban yang makin hari kian mengkhawatirkan.  Trump  menyatakan bahwa ekonomi harus dibuka kembali “segera” walaupun itu berarti orang akan “terkena dampak buruk,” mengirimkan pesan yang bercampur aduk ke negara itu ketika angka kematian virus korona A.S. AS melonjak di atas 70.000.

Trump melayangkan proposal mengejutkan saat berkeliling fasilitas pembuatan masker di Phoenix, Arizona – perjalanan lintas negara pertamanya dalam beberapa bulan.

“Saya tidak mengatakan hal tersebut sempurna, dan akankah beberapa orang terpengaruh? Iya. Apakah beberapa orang akan terpengaruh parah? Iya. Tetapi kita harus membuat negara kita terbuka dan kita harus segera membuka, “kata Trump, yang mengenakan kacamata keselamatan tetapi tidak ada topeng selama tur meskipun ada tanda-tanda di pabrik yang mendesak orang-orang untuk menutupi wajah mereka.

 

Membandingkan pandemi COVID-19 dengan perang, Trump menambahkan, “Orang-orang di negara kita adalah pejuang”. Dalam napas yang hampir sama, Trump mengkonfirmasi bahwa gugus tugas virus korona sedang bersiap-siap untuk bubar. Alih-alih berfokus secara ketat pada pemberantasan dan mengandung virus yang menyebar cepat, Trump mengatakan bahwa gugus tugas akan beralih ke “bentuk yang berbeda” yang berfokus pada “pembukaan kembali.”

“Kami akan memiliki grup yang berbeda, mungkin, dibentuk untuk itu,” katanya lagi.
Sebelum pandemi membuat kehidupan Amerika terhenti, upaya Trump untuk terpilih kembali sebagian besar didasarkan pada kondisi ekonomi yang kuat. Kesibukannya untuk membuka kembali negara itu mengisyaratkan dia ingin kembali ke pesan itu.

 

Baca Juga: Tak Memakai Masker Selama PSBB, Warga Jakarta Didenda Rp 250.000

 

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pada hari sebelumnya bahwa tujuannya adalah untuk membubarkan gugus tugas COVID-19 Trump sepenuhnya oleh Memorial Day. “Pembicaraan sedang dilakukan tentang meredam pekerjaan,” kata Pence, yang memimpin gugus tugas.

Anthony Fauci, pakar penyakit menular top negara dan anggota satuan tugas senior, tampaknya belum terlibat dalam percakapan itu. Menjelang pengumuman Pence, Fauci mengatakan kepada CBS News bahwa desas-desus tentang penutupan gugus tugas adalah “tidak benar.”

“Saya sudah berada di setiap pertemuan satuan tugas, dan bukan itu yang mereka lakukan,” kata Fauci kepada media.

Fauci, yang secara konsisten memperingatkan agar tidak terburu-buru membuka kembali ekonomi A.S., tidak membalas banyak permintaan pada hari Selasa. Ditanya apakah Fauci setuju dengan keputusan untuk menutup toko, juru bicara Pence Katie Miller mengatakan kepada Daily News, “Pergi tanyakan padanya.”

Dorongan agresif Trump untuk membuka kembali ekonomi terjadi ketika angka kematian virus korona AS mendekati 71.000, dengan jumlah yang tragis semakin tinggi setiap jam. Model baru dari University of Washington, sementara itu, menyarankan bahwa penghitungan kematian bisa melonjak menjadi 134.000 pada akhir bulan ini, ketika negara-negara mulai bertindak atas perintah Trump untuk melonggarkan pembatasan jarak sosial.

 

Baca Juga: Airbnb Rumahkan Karyawan Akibat Pandemi COVID-19

 

Proyeksi internal dari Badan Manajemen Darurat Federal Trump yang muncul Senin menawarkan penilaian yang sama, memperkirakan bahwa angka kematian harian A.S. bisa melonjak menjadi 3.000 pada awal Juni, dibandingkan dengan level saat ini sekitar 1.750.

Trump, yang pemerintahannya secara keliru memproyeksikan bulan lalu bahwa hanya 60.000 orang Amerika akan mati karena virus itu, mengatakan dalam sambutannya di fasilitas pembuatan topeng bahwa ia berduka “setiap nyawa hilang.”

“Kami berdoa untuk setiap korban,” katanya. “Kami memikul beban ini bersama.”

Keputusan Trump untuk terus maju dengan membuka kembali ekonomi bahkan ketika pandemi muncul di suatu tempat hampir berakhir mengingatkan beberapa pidato “misi selesai” Presiden George W. Bush yang terkenal di awal Perang Irak.

“Apakah Anda mengatakan misi selesai?” seorang reporter bertanya setelah Trump memberi pemberitahuan bahwa gugus tugasnya sudah selesai.
“Tidak, tidak, tidak sama sekali,” protes Trump. “Misi selesai adalah ketika sudah selesai.”

Admin DSLA
Admin DSLA

No Comments

Leave a Comment