8:00 - 17:00

Our Opening Hours Mon. - Fri.

+62 21 - 57945411

Phone and Fax Number

Search

Airbnb Rumahkan Karyawan Akibat Pandemi Covid-19

airbnb

Airbnb memutuskan merumahkan karyawannya sebagai dampak dari pandemi Covid-19. PHK atau merumahkan karyawan selama pandemi Covid-19 tampaknya menjadi hal yang tak terelakkan bagi beberapa perusahaan. Lebih dari seperempat karyawan Airbnb sejalan untuk liburan permanen. Layanan penginapan berbasis web tersebut merumahkan 25% dari tenaga kerjanya setelah wabah coronavirus hampir menghentikan liburan pada skala dunia, CNN melaporkan Selasa, 5 Mei 2020 lalu.

“Kita secara kolektif hidup melalui krisis paling mengerikan dalam hidup kita, dan ketika mulai terungkap, perjalanan global terhenti,” tulis CEO Airbnb Brian Chesky kepada para karyawan.

Baca Juga: Hak Cuti Karyawan Menurut Undang-Undang Ketenagakerjaan

Chesky juga mencatat bahwa pendapatan perusahaan tahun 2020 diperkirakan akan kurang dari setengah dari total tahun sebelumnya. Dia juga mengatakan terima kasih atas upaya dan kontribusi karyawannya selama ini.

“Saya memiliki perasaan cinta yang mendalam untuk Anda semua,” tulis Chesky. “Aku benar-benar minta maaf. Tolong tahu ini bukan salahmu. Kata itu tidak akan pernah berhenti mencari kualitas dan bakat yang Anda bawa ke Airbnb. “

Intinya yang mengecilkan hati perusahaan ini dilaporkan menghalangi pemutaran perdana Wall Street 2020. Airbnb juga telah berjuang untuk membuat pelanggan yang tidak puas dapat menerima pengembalian uang, sambil mendukung banyak tuan rumah, banyak dari mereka yang berjuang dengan menyulitkan pembayaran hipotek dari pembatalan karena COVID-19.

Perusahaan ini telah menjadi kreatif dalam memasarkan versi virtual Airbnb Online Experiences, yang menampilkan pembawa acara dari puluhan negara memimpin beberapa kegiatan unik dan nyeleneh. 

Dari Britania Raya, sebuah singalong virtual dengan drag queens berharga $ 11. Di Portugal, seorang pemandu dapat menjelaskan seni meditasi mandi hutan hanya dengan $ 9, dan seorang petani Selandia Baru akan dengan senang hati memperkenalkan Anda kepada domba wol di pertaniannya dengan harga murah $ 13.

Tumbangnya perekonomian akibat Covid-19 memang bukan isapan jempol. Dilansir dari Detik Finance, Asian Development Bank (ADB) memperkirakan dunia akan mengalami kerugian mencapai US$ 5,8 triliun dan US$ 8,8 triliun akibat dari pandemi Covid-19. Stimulus fiskal dan kebijakan pemerintah masing-masing negara diharapkan bisa membantu sektor ekonomi yang dibayangi resesi global.

Admin DSLA
Admin DSLA

No Comments

Leave a Comment